8 Negara Ramah Uang Kripto


Negara yang menggunakan Bitcoin – Terlepas dari ketenaran dan berbagai kontroversinya, cryptocurrency telah berhasil mengubah dunia keuangan secara mendasar. Berkat cryptocurrency, kini kami memiliki cara baru untuk melakukan pembayaran, menyimpan uang, dan berinvestasi.

Tahukah Anda bahwa kapitalisasi pasar cryptocurrency global sekitar 800 miliar dolar atau sekitar Rp 12 ribu triliun. Angka tersebut menjadi pertanda bahwa ekosistem mata uang baru ini telah berkembang secara signifikan.

Tambang Bitcoin – iStock

Namun, tidak semua negara memandang inovasi kripto sebagai pilihan inovatif. Beberapa negara, seperti Tiongkok, sangat menentang cryptocurrency. Negeri tirai bambu ini melarangnya. produksi dan bahkan berdagang semua cryptocurrency dalam berbagai bentuk.

Namun, beberapa negara mengambil pendekatan berbeda dan lebih memilih untuk bersikap “ramah” terhadap teknologi blockchain ini. Di bawah ini adalah beberapa negara tersebut.

1. Vanuatu

Vanuatu adalah negara kepulauan kecil di Samudera Pasifik dan salah satu dari sedikit negara yang menawarkan kewarganegaraan sebagai imbalan atas investasi yang dilakukan di negara tersebut. Artinya, mereka yang berinvestasi di suatu negara akan dapat memperoleh kewarganegaraan negara tersebut.

Paspor dan Bendera Vanuatu – SEDANG

Namun, banyak ekspatriat berinvestasi di Vanuatu bukan karena kewarganegaraan mereka, namun karena peluang yang ditawarkan oleh paspor Vanuatu. Pemegang paspor Vanuatu akan memiliki akses bebas visa ke 96 negara, termasuk Inggris, Singapura, Hong Kong, dan Rusia.

Berbicara tentang mata uang kripto, Vanuatu adalah salah satu dari sedikit negara yang mengizinkan investor untuk “membeli” kewarganegaraan mereka dengan mata uang kripto.

Negara yang menggunakan Bitcoin
Pulau Satoshi – BeIN Crypto

Selain itu, pemerintah Vanuatu juga telah memprakarsai pembuatan zona teritorial kripto khusus yang disebut Pulau Satoshi. Vanuatu percaya bahwa Pulau Satoshi adalah atraksi yang cocok untuk menarik ratusan, dan mungkin ribuan, jutawan kripto ke negaranya.

2. Negara yang menggunakan Bitcoin – Hong Kong.

Hubungan Hong Kong dengan mata uang kripto sebenarnya terbilang ironis. Secara hukum, negara tersebut merupakan wilayah administratif khusus Tiongkok yang artinya belum sepenuhnya merdeka. Namun terlepas dari ketergantungannya pada Tiongkok, Hong Kong memiliki kebijakan yang sangat ramah terhadap mata uang kripto.

Negara yang menggunakan Bitcoin
Mata uang Hong Kong dan Bitcoin – gambar stok

Hal ini tentu saja bertentangan langsung dengan sikap anti-kriptopolitik Tiongkok. Hong Kong telah memutuskan untuk menerapkan kebijakan yang ramah terhadap mata uang kripto terlepas dari sikap Tiongkok dan saat ini menjadi rumah bagi banyak Bitcoin dan berbagai proyek mata uang kripto lainnya.

Baca Juga  Tempat Wisata Bangkok Beberapa Pasti Kamu Belum Ketahui

BACA JUGA: 12 Tempat Menginap Budget di Hong Kong

Transaksi Bitcoin dibebaskan dari PPN dan pajak keuntungan modal di Hong Kong. Namun, pajak penghasilan masih berlaku untuk bisnis mata uang kripto. Pada dasarnya, negara tersebut telah menguraikan rencana kebijakan yang diharapkan akan mengubahnya menjadi pusat mata uang kripto internasional.

3. Negara Pengguna Bitcoin – Bermuda

Bermuda adalah negara kepulauan kecil lainnya yang telah menciptakan lingkungan yang aman dan ramah terhadap mata uang kripto. Pada tahun 2018, negara tersebut bahkan menandatangani undang-undang Digital Asset Business Act, yang memberikan kerangka kerja yang jelas dan ringkas bagi mereka yang ingin membeli, berinvestasi, dan menjual mata uang kripto di negara tersebut.

Negara yang menggunakan Bitcoin
Bendera Bermuda dan Bitcoin – CoinDesk

Selain itu, Bermuda juga memiliki aturan bebas pajak untuk mata uang kripto. Ini berarti Anda tidak akan dikenakan pajak atas keuntungan Anda, sehingga sangat menarik bagi investor institusi. Pada tahun 2020, negara ini melangkah lebih jauh dan menciptakan Hashdex Nasdaq Crypto ETF, yang menjadi salah satu dana perdagangan Bitcoin pertama di dunia.

4. Portugal

Portugal adalah negara besar pertama dalam daftar negara yang menggunakan Bitcoin. Meskipun Portugal tidak memiliki undang-undang yang menjadikan mata uang kripto sebagai alat pembayaran yang sah, negara tersebut secara resmi mengakui mata uang kripto ini sebagai alat pembayaran.

Bendera Portugal dan Bitcoin – Saham Blockchain

Portugal menggunakan euro sebagai mata uangnya, tetapi Anda dapat menerima pembayaran dalam mata uang kripto atau barang menggunakan kartu Visa berdasarkan mata uang digital ini. Pemerintah Portugal juga mengizinkan perusahaan membayar karyawannya dalam mata uang kripto.

BACA JUGA: Tempat Wisata Terbaik yang Diremehkan di Eropa

5. Siprus

Pada tahun 2018, tujuh negara Eropa Selatan berkumpul untuk menandatangani deklarasi yang meminta bantuan dalam mempromosikan penggunaan teknologi Ledger di wilayah tersebut. Dengan kata lain, negara-negara ini menginginkan peningkatan investasi dalam teknologi blockchain.

Baca Juga  Tokyo Tower, Melihat Jepang dari Ketinggian

Siprus adalah salah satu penandatangan deklarasi ini, dan negara tersebut berpendapat bahwa teknologi blockchain dapat menjadi dorongan besar bagi perekonomiannya. Sejak adopsi deklarasi ini, Siprus telah menindaklanjuti dan menciptakan kerangka ekonomi yang kuat dan bermanfaat untuk proyek dan transaksi kripto.

Negara yang menggunakan Bitcoin
Siprus – PYMNTS

Siprus adalah salah satu dari sedikit negara yang secara aktif terlibat dalam pengembangan mata uang kripto dan berupaya menciptakan pusat inovasi blockchain.

6. Malta

Malta mungkin adalah salah satu negara yang sepenuhnya menganut Bitcoin. Negara kepulauan ini tidak hanya “ramah” terhadap mata uang kripto; keberadaannya juga sangat penting untuk pertumbuhannya selanjutnya. Alasannya sederhana; Malta adalah bagian dari Uni Eropa dan perusahaan yang berbasis di negara kecil ini dapat beroperasi di mana saja di Uni Eropa.

Bitcoin Malta – Shutterstock

Ini berarti Malta memiliki kepentingan strategis bagi mata uang kripto. Binance, salah satu mata uang kripto terpenting di dunia, memiliki kantor di Malta. Negara ini juga telah mengambil langkah-langkah untuk menarik bisnis dan pengguna kripto dengan menciptakan Pulau Digital, yang menjadi saluran bagi miliaran investasi kripto setiap tahunnya.

7. Jepang

Jepang adalah negara dengan pengalaman luas dalam mengatur mata uang kripto. Kita semua tahu bahwa Mt.Gox, transaksi Bitcoin signifikan pertama di dunia terjadi di Jepang. Selain itu, banyak yang percaya kalau Satoshi Nakamoto adalah orang Jepang.

Mata uang Jepang dan Bitcoin adalah pemimpin dalam kekayaan intelektual

Pada tahun 2016, kabinet Jepang secara resmi mengakui Bitcoin sebagai alat transaksi resmi. Artinya, mata uang kripto ini dapat digunakan untuk membayar barang dan jasa.

Jepang juga memiliki undang-undang mata uang virtual yang mengatur persyaratan modal dan kewajiban keuangan pertukaran kripto. Aturan ini membantu menjaga kesehatan perdagangan dan penambangan serta melindungi dana pengguna.

Baca Juga  Angkor Wat, Kuil Budha Terluas di Kamboja, Sobatnya Traveler

BACA JUGA: Liburan di Istana Osaka yang terkenal di Jepang

8. Negara yang Menggunakan Bitcoin – El Salvador

El Salvador adalah negara yang paling aktif dalam meningkatkan penggunaan cryptocurrency sebagai alat belanja sehari-hari. Dan ini terjadi karena kesalahan presiden mereka, Nayib Bukele.

Negara yang menggunakan Bitcoin
Presiden El Salvador Nayib Bukele – Getty Images

Sebelum Bukele menjabat, negara ini hampir asing dengan segala hal yang berhubungan dengan cryptocurrency, termasuk Bitcoin. Namun, ketika Bukele menjadi presiden ke-43 pada tahun 2019, BTC dengan cepat menjadi kepentingan nasional.

Bukele menjadikan Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah dan menjadikan El Salvador negara pertama yang menerima Bitcoin sebagai mata uang pada tahun yang sama. Setelah itu, Salvador membuat dan meluncurkan dompet mata uang kripto miliknya sendiri yang disebut Chivo.

Pembayaran Bitcoin di El Salvador – Tunai

Teknologi ini diharapkan dapat memberikan semua investor domestik dan asing kemampuan untuk membelanjakan dan menggunakan Bitcoin dengan aman. Menjelang akhir tahun 2021, Presiden Bukele mengumumkan rencana untuk membangun kota Bitcoin di provinsi tenggara La Union. Kota ini akan menggunakan energi panas bumi untuk menambang Bitcoin dan akan mandiri.


databaru.my.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *